Tuesday, 29 December 2009

Cinta Gila Shilla Part 1 (Shilla si O'on)

“Aviiiiiii............” Shilla berteriak - teriak dipintu gerbang sekolah kayak orang gila.

“Shilla??? Lo gila ya. Manggil gue kenceng2 gitu? Lagian sejak kapan nama gue berubah jadi Avi?” Ujar Via bersungut - sungut.

“Hahahaaaaa... Sorry deh sorry.. Tapi gue lagi falling in love Via, falling in love..” Harap maklum ya temen - temen. Shilla emang orangnya kayak gitu. Lebay gitu -__-

“Falling in love sih falling in love. Tapi ngga usah segitunya kaleee..” Via marah2. “Emang lo lagi falling in love sama siaapa??? Riko?"

“Ya ngga lah Via. Itu mah elo yang naksir ma Riko. Gue lagi falling in love sama titik - titik....”

“Ha?? Emang ada nama ya nama cowok titik - titik?” Kok tulalit ma o’on nya Shilla pindah ke Via sih?

“Lhaaaa... Kok lo o’on banget sih? Atau jangan - jangan virus o'on gue pindah ke elo?” Kata Shilla menunjuk - menunjuk muka Via.

“He.. Nyadar juga lo.... Kalau lo o’on!”

“Hehe. Tapi gue seneng Via, seneng...” Via hanya tersenyum tipis. “Aku jatuh cinta.. Ku jatuh cinta, cinta kepadamu.. Ku jatuh cinta. I am falling in love. I’m falling in love with you.....” Lhaa.....kok with you? Shilla falling in love sama Via??? Waduh! Lalu Kedua sahabat karib itu terus berjalan menuju kelas mereka sambil diiringi lagu falling in love yang dinyanyikan Shilla. Via hanya nyengir tak karuan.

***

Dikelas.....
“Shilla, lo ntar malem ada acara ngga?” Tanya Via.

“Acara? Emang gue ulang tahun pake acara2 segala...” Kayaknya penyakit Shilla mulai kambuh nih guys.

“Duh...kumat deh penyakit o’on nya. Maksud gue ntar malem lo ada kegiatan ngga? Misalnya pergi ke undangan, atau ada acara keluarga gitu. Ngerti kan?”

“Ouh.. Bilang dong dari tadi...” Via menggaruk kepalanya yang tak gatal. Sabar.. sabar.. “Ngga ada tuh, emang kenapa?” Lanjut Shilla polos. Polos mukanya bukan busananya ya guys -,-

“Ntar malem temenin gue nonton yuk....”

“Nonton? Kan lo bisa nonton sendiri...adek lo kan ada tuh dirumah. Trus kata lo kemarin Nyokap dan Bokap lo kan pergi keluar kota. Jadi lo bisa leluasa dong nonton dirumah..” Shilla emang udah parah banget nih penyakit tulalitnya.

“Maksud gue nonton di bioskop Shillaku sayangg.....” Via berusaha sabar menghadapi kenyataan pahit itu (hehe).

“Ouuhhhh. Emang nonton film apaan lagi? Tapi gue saranin sih nonton film Twilight Saga aja. Soalnya keren. Walaupun gue ngga ngerti sih jalan ceritanya. Yang penting ada Edward Cullen dan Jacob Black aja gue udah ngerti kalau disitu banyak cowok - cowok ganteng. Hehe..”

“Kalau masalah cowok ngga pernah tulalit. Tapi kalau yang laen - laen? Beeeehh.. Parah tulalitnya. Mungkin kalau lo periksa ke dokter. Gue rasa penyakit o’on ma tulalit lo itu udah stadium akhir!”

“Lho.. Kok lo nyumpahin gue sih! Gue kan ngga punya penyakit apa2.” Lagi - lagi Via menggaruk kepala.

“Jadi bisa ngga ntar malem?”

“Bisa.. Bisa.. Tapi film Twilight Saga yg Eclipse ya..”

“Okeeee deh.. Abisnya gue dirumah ngga ada kerjaan sih.”

“Ya iya lah ngga ada kerjaan. Orang semua pembantu lo yang ngerjain. Dari nyapu, ngepel, nyuci baju, nyuci piring, el de de...” What? El de de. Wah parah nih anak -_-

“De el el Shilla.....”

“O, iya de el de....”

“De el el sayangg.. Kayak ngajarin anak TK gue.” Dengus Via.

“O, iya iya.. De el...el. Hehe! Tapi gue kan udah SMP bukan TK lagi. Huuhh”

"Shill, plis deh jangan mulai lagi."


***

Malamnya di bioskop.
“Shil, gue tunggu di bioskop ya...” Via menelfon Shilla.

“Sorry Vi...gue lupa. Malam nih gue ketemuan sama cowok itu...”

“Yaahh..kenapa lo baru bilang sih. Apa penyakit lo bertambah satu, pikun? Truss gue sama siapa dong perginya? Padahal tiketnya udah gue beli, dua lagi.”

“Sorry Vi, sorry. Abisnya gue ngga ingat sama sekali. Lo pergi sama si Ourel adik lo kan bisa.”

“Ngga seru ahh. Mendingan gue ajak Riko aja. Wekkk...”

“Ajak sono. Emang gue jealous apa lau lo pergi sama Riko?”

“Yee.. Siapa tau aja jealous. Emang siapa sih cowok yang bisa bikin lo falling in love itu?”

“Gue juga ngga tau jelas namanya. Abis dia ngga jelas nyebutin namanya. Kalau ngga salah sih... Cilaka..”
Duh, kayaknya penyakit Shilla emang udah parah banget, masa ada sih cowok yang namanya Cilaka?

“What??? Cilaka??? Huahaa hahahha...” Via ngga henti - hentinya tertawa ngakak.

“Kenapa lo? Kesambek setan?”

“Shilla, Shilla.. Mana ada orang yang namanya Cilaka. Hahahaha.. Kasian banget yang lo taksir itu. Hahahaha”

“Ya gue kan juga ngga tau jelas. Abis dia yang nyebut namanya sendiri ngga jelas gitu.”

“Dia yang nyebutnya ngga jelas apa lo nya nih yang ngga jelas...” Ujar Via masih ngakak. Kayaknya udah keterlaluan banget nih penyakitnya Shilla.

“Udah ahh. Males dengerin lo ngakak ngga jelas gitu..”

“Yoo wes.. Gue juga mau SMS Riko dulu nih. Kalau dengerin lo ngomong si Cilaka - Cilaka itu bisa gila gue..” Tapi bukannya Via udah gila karna penyakitnya Shilla yang udah ngga bisa diobatin lagi itu?

tut...tut....tut....

“Yah.. Dia marah. Telfonnya diputusin!” Via masih senyam senyum ngingatin yang tadi.


***

Shilla udah nunggu selama baru lima menit di depan rumahnya.
“Duh, Cilaka mana ya? Ups. Eee.. Ngga tau deh siapa namanya. Kok lama banget sih? Gue udah nunggu berjam - jam disini...” Watde.. Berjam - jam apanya Shil? Padahal baru 5 menit doang.

Tiba - tiba sesosok pria dengan berpostur tubuh wow pada umurnya dengan menggunakan celana jeans layaknya penampilan anak muda jaman sekarang menghampiri Shilla dengan senyum termanisnya.

“Hai.. Udah lama ya nungguin gue? Maaf” Ucapnya dengan keren.

“Udah lama tau. Udah berjam - jam!”

“Oya? Emangnya nunggu disini dari jam berapa?” Kata cowok itu bingung

“Jam 7 pas.”

“Lhaa... Kan sekarang baru jam 7 lewat 5? Apa jam gue yang rusak kali ya?” Kayaknya ni cowok bakalan tersiksa sama seperti Via ketika berhadapan dengan penyakit Shilla. Cowok cakep yang malang.

“Ngga. Jam lo ngga rusak kok. Jam gue juga sama kayak lo, jam 7 lewat 5! Ya udah.. Tunggu apa lagi, sekarang kita mau pergi kemana?”

“???????????” Cowok itu bengong bingung tak mengerti. Cantik - cantik ternyata tulalit juga, batinnya.

“Lho.. Kok malah bengong? Sekarang kita mau pergi kemana?”

“Ee.. Kita pergi ke bioskop aja yuk. Soalnya gue juga udah beli tiketnya.”

“Okeh.. Tapi nonton film horror ya...” Lha...tadi sama Via pengen nonton film Twilight Saga. Sekarang minta nonton film horror. Gimana sih Shilla??

“Siippp. Yukk”

“By The Way nama lo siapa kemarin? Gue lupa. Kalau ngga salah Cilaka ya?” Waduh. Gawat nih. Tutup muka pakai bantal kawan.

“Ya elah. Masa orang cakep gini namanya Cilaka?! Apa kata dunia coba? Nama gue tuh Cakka bukan Cilaka.”

“Owh. Kacca.. Nama yg aneh” Gumam Shilla polos. Bener - bener guys, yang ini maksudnya polos mukanya, bukan busananya.

“Astaganaga. Cakka neng bukan Kacca.” Duh. Resek amat nih cewek. Batin Cakka. Tapi gak apalah, yang penting gue suka. Hihi.

“Sorry sorry.. Penyakit gue kayaknya mulai kambuh deh.”

 ***

Sesampai di bioskop.
“Eh, tu Shilla bukan ya? Iya iya. Itu Shilla. Tapi cowok yang sama dia siapa ya? Kok cakep amat. Mungkin itu kali ya yang dia bilang cilaka - cilaka itu. Hihi”

“Apa Vi?” Tanya Riko heran melihat Via nyengir sendiri.

“Ahh.. Ngga..”

Kemudian Riko dan Via memasuki bioskop itu.

“Wah.. Kayaknya seru nih!” Shilla memegang popcorn yang telah Ia beli. Biar makin seru nontonnya.

“Shil, kalau takut jangan malu - malu untuk meluk gue ya?”

“Ha? Apa mas? Mas mau saya peluk. Wahh. Mau dong..” Kata cewek berbadan gede yang duduk disebelah Cakka. Cakka menepuk dahinya.

“Maaf mbak, saya ngga bilang mbak tapi pacar saya yang disebelah. Namanya Shilla.” What? Pacar?

“Ohh.. Saya kirain bilang saya mas. Abis namanya mirip sama nama saya, Shilta.”

“Wahhh.. Beda dong mbak. Namanya aja beda gitu. Apalagi Shilla pacar saya lebih cantik dari mbak! Hehe.. Becanda mbak.” Padahal sebenarnya itu jujur dari hati Cakka. Shilla itu cantik, imut, manis, langsing sedangkan Mbak yang disebelahnya itu gendut, pahit, narsis dan hidup lagi. Mana rambutnya dikucir dua. Beh

“Ehm. Ehm. Pacar? Sejak kapan?” Kata Shilla yang ikut mendengar percakapan Cakka dengan Genderuwo 'cantik' disebelahnya.

“Hehe. Tapi kamu mau kan?” Kata Cakka bermaksud merayu Shilla.

“Wah.. Filmnya mulai...” Kata Shilla semangat. Melupakan apa yang ditanyakan Cakka tadi. Cakka jadi hanya bisa menghela nafas. Tapi kemudian menyeringai.
Film horror tersebut pun dimulai

***

Setelah filmnya selesai, Shilla  buru - buru menarik Cakka keluar. Karna masih takut.
“Tadi filmnya seru ya?” Padahal serunya karena Cakka habis - habisan dipeluk Shilla.

“Seru apanya? Orang kamunya yang keenakan dipeluk!”

“Hehe. Kan kamu sendiri yang sukarela meluk aku. Kapan - kapan kita nonton lagi yuk...”

“Ogahhh..”

“Hey, Shilla...” Panggil Via.

“Eh, Via.. Lo ngapain disini?”

“Ya elah. Seharusnya tu ya gue yang nanya lo ngapain disini. Kalau gue mah emang dari kemaren mau nonton disini sama lo sebenarnya. Tapi lo nya yang ngga jadi.”

“Oh iya lupa. Riko mana? Sama Riko kan lo?”

“Iya, sama Riko gue. Dia lagi ditoilet. By the way siapa nih?” Kata Via sok berbasa basi. Bilang aja kalau emang mau kenalan sama cowok cakep.

“Ini lho cowok yang aku bilang itu.” Shilla mengedikkan matanya. Cakka tambah pede kalau dia akan menjadi pacar Shilla. Dia menyeringai kecil.

“Oh.. Yang namanya Cilaka itu ya? Hehe...” Kata Via terkikik sendiri.

“Via!!! Namanya Cakka tauk.” Kata Shilla mendengus kesal.

“Lho?? Kok orang cakep gini namanya Cilaka?” Ujar Cakka protes.

“Sorry sorry. Abis Shilla sendiri sih yang bilang.” Cakka memandang Shilla meminta penjelasan. Shilla hanya menangkringkan jarinya membentuk huruf V.

“Haha. Dasar lo. Malangnya nasib lo mas.” Kata Via menertawakan Cakka. Cakka hanya tersenyum, diikuti muka Shilla yang kecut seperti lemon.

"Yuk Vi." Kata seorang cowok tiba - tiba menyentuh lengan Via. "Eh, ada Shilla. Pacar baru ya Shill?" Lanjutnya.

"In progress. Hehe." Ujar Cakka nimbrung. Muka Shilla memerah.

"Cie Shilla mukanya kayak habis direbus. Haha. Udah ah, kita pulang yuk beb. Udah malem juga nih. Kita duluan ya Shill." Kata Via pamit. Cakka dan Shilla hanya mengangguk sambil tersenyum setelah Via melambaikan tangannya pulang.

Cakka dan Shilla pun pergi ke mobil. Berniat pulang juga.
“Itu tadi temen kamu Shil?” Kata Cakka setelah berada di dalam mobil. belum berniat menjalankan mesin mobilnya.

“Iya, kenapa? Cantik? Trus aku dikemanain?” Uppsss. Shilla menutup mulutnya dengan mata yang membelalak kaget.

“Ha?? Ngga...kok. Masih cantikan kamu daripada dia. Lagipula kamu tetep akan jadi pilihan aku kok.
“Serius?”
“Cius. Dan bakal lebih baik lagi kalau sekarang kamu ngga usah jadi calon pacar aku, tapi pacar aku.” Cakka emang pandai meluluhkan hati - hati para cewek. Uhh.. So sweett...

“Kalau gitu sekarang kita jadian dong?” Kok nanya sih? Bukannya dijawab.

“Tergantung dari jawaban kamu..”

“Duh. Jangan sekarang dong. Aku belum belajar nih. Jangan ulangan sekarang. Pliss.” Tutur Shilla dengan nada memohon.

“Shilla, maksudnya jawaban dari cinta aku. Bukan jawaban ulangan.”

“Oh gitu ya? Hmm. Kalau kamu maunya gimana?” Yah ditanyain balik.

“Aku sih maunya kamu nerima cinta aku.”

“Ya udah. Aku juga mau kalau gitu...”

“Beneran Say??? Maksudnya Shil. He”

“Beneran..”

“Terima kasih Cinta.....untuk segalanya kau berikan lagi kesempatan itu.” Cakka memeluk Shilla. (Song : Terima Kasih Cinta, Afghan)

“Tapi kamu beneran ngga nih suka sama aku? Apa kamu ngga nyesel? Aku kan punya penyakit.”

“Ha? Penyakit apaan?”

“Penyakit tulalit sama o’on!” Ujar Shilla kecut.

“Oh soal itu. Aku beneran kok Shilla, aku cinta kamu apa adanya. Emang dokter mana sih yang bilang kalau kamu punya penyakit itu?”
“Dokter Via. S pede es teller. Haha...” Kata Shilla nyengir.

“Ha?? Apaan tuh? Kamu becanda ahh Shil...”

“Ya emang aku becanda, siapa bilang aku marah?!”

“Kamu lucu deh. Itu yang bikin aku gemes dan suka sama kamu..”

“Aku juga cinta sama kamu...” Cakka memeluk Shilla erat - erat. Lalu setelah beberapa waktu dia melepaskan pelukannya itu.

“Pacarku yang cantik, cantiknya pacarku. Kalau tidak cantik. Bukanlah pacarku.. Pacarku yang lucu, lucunya pacarku. Kalau tidak lucu bukanlah pacarku....” Cakka bernyanyi untuk Shilla. (Song: Pacarku yang Cantik, Matta)

“Hey. Senangnya dalam hati, kalau bersuami dua...” (Song: Madu 3, Ahmad Dhani)

“Aaaa stop...stop...stopppp.....” Kacau deh scene romantisnya.

“Kenapa stop? Gue kan bukan mesin. Huh”

“Maksudnya stop nyanyinya Shilla.....Kenapa kamu nyanyi lagu itu?”

“Lhaa. Kamu sendiri nyanyi - nyanyi tadi kenapa?”

“Ya lagunya tuh sesuai dengan kamu. Kok kamu malah nyanyi lagu gitu sih. Emang kamu mau madu-in aku ya?” Cakka berusaha sabar.

“Sorry - sorry. Sabar ya Cak. Penyakit gue emang parah kayaknya. Kamu sabar aja yah. Karena orang sabar itu disayang hutan....”

“Tuhan kali Shil......”

“Ahh...ngga tau lah! Whatever you say lah..” Kali ini Shilla raspah, eh...pasrah! Jadi ketularan si Shilla nih author! Gawaaatttttt. Siaga satu.

“Eits, kamu marah?”

“Ngga. Cuman kesel aja! Kenapa gue punya penyakit kayak gini? Apa penyakitnya ngga bisa diganti ya?? Kanker kek, Flu burung kek, atau Flu Babi gitu.” Ucap Shilla asal. Cakka menahan tawa.

“Waduh. Bisa gawat dong kalau kamu pindah kepenyakit - penyakit itu. Mendingan kamu kayak sekarang aja. Karna.. Aku mau mendampingi dirimu.. Aku mau cintai kekurangan mu.. Selalu bersedia bahagiakanmu apapun terjadii.. Kujanjikan aku adaa......” (Song: Aku Mau, Once)

Shilla membalas nyanyian Cakka dengan senyuman terindahnya... 

TO BE CONTINUE....


Cerita Gaje nih. Haha.
Keep read and comment ya guys. ^^

No comments:

Post a Comment

I accept all kind of comments (including flame). I need your opinion about my works, so I'll better than this time. Don't forget to comment, guys :)

Follow by Email